Monday, August 29, 2011

Badai petir memaksa Paus Benediktus XVI memendekkan khutbahnya


Diterjemah dari globalmuslim
Tidak hanya penunjuk perasaan yang menyambut kunjungan Paus Benedict XVI di Madrid, Sepanyol. Bahkan badai, hujan dan petir pun ikut sama menyambut Paus ketika berpidato. Padahal siangnya, cuaca sangat panas mencapai 40 darjah celcius.

Badai petir memaksa Pope Benedict XVI memendekkan khutbahnya di hadapan satu juta peziarah muda, yang berkumpul di lapangan terbang Madrid, Sepanyol, untuk memperingati Hari Pemuda Dunia, Sabtu (20/8/2011).

Ketika hujan membasahi kerumunan orang dan petir menerangi langit malam, Pope berusia 84 tahun ini meringkaskan sebahagian besar pidatonya. Ia hanya menyampaikan salam singkat dengan menggunakan setengah dozen bahasa.

Paus menyeru kepada massa misa Minggu untuk menjadi mubaligh bagi iman. "So do not keep Christ to yourselves. Share with others the joy of your faith," ujar Paus singkat. (Jangan simpan Kristus untuk diri kamu sendiri. Kongsi dengan orang lain supaya merasakan sukacita iman kamu).

Dia tetap selesa selama misa berkat sistem pendingin di altar. Paus pun mengumumkan bahawa Hari Pemuda Dunia seterusnya akan berlangsung di Rio de Janiero pada 2013, satu tahun lebih awal untuk mengelakkan pertembungan dengan Piala Dunia 2014 di Brazil.

Disebabkan hujan lebat, beberapa gereja kecemasan di pinggir lapangan terbangrosak. Ini memaksa pihak penganjur mengumumkan pada Ahad (21/08/2011),bahawa tidak semua orang akan dapat menerima perhubungan semasa massa.Malah, menurut Yago de la Cierva, ketua jawatankuasa Hari Belia Dunia, hampir tiada seorang pun akan menerima Ekaristi.

Kejadian ini sangat aneh, kerana siang harinya cuaca sangat panas mencapai 104 derajat Fahrenheit, atau mendekati 40 darjah celcius. Untuk mengurangkan terik, petugas pemadam kebakaran memancutkan air , dan peziarah pun mencari tempat teduh untuk berlindung.

Badai, hujan dan petir ketika Paus berpidato itu menambah senarai kesulitan Paus di Sepanyol. Sebelum itu, seperti diberitakan voa-islam.com, Pope didemo umat Katolik kerana kos kunjungannya yang terlalu mahal diambil dari cukai rakyat Sepanyol.

Kos lawatan Pope yang besarnya lebih dari 100 juta euro diprotes pendemo kerana ketika ini kerajaan Sepanyol sedang berjuang menghadapi krisis ekonomi. Sepanyol telah menerima langkah penjimatan, bagi memenuhi sasaran pengurangan defisit. Tingkat pengangguran ketika ini di Sepanyol berada pada tahap 20,89 peratus, sementara kadar pengangguran pemuda melebihi angka 45 peratus.

Free advertising

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Hari-hari rakyat susah 2.0 Copyright © sejak 2007 Hari-hari rakyat susah 2.0 Keretaburuk/Tempe Goreng Blogger Template