Saturday, August 27, 2011

20 ribu rakyat America masuk islam setiap tahun


Lauren Booth, ipar kepada Tony Blair

Diterjemah dari voice of al -islam

Walaupun Islam di negara Uncle Sam sering dikambinghitamkan sebagai simbol keganasan dan kekerasan, uniknya rakyat Amerika Syarikat (AS) berbondong-bondong hijrah memeluk Islam. Para pemerhati menganggarkan setiap tahun 20000 warga AS masuk Islam.

Seperti banyak orang lain yang kebingungan pasca serangan 9 / 11, Johannah Segarich, warga Boston, Amerika Syarikat (AS) bertanya pada dirinya sendiri, "Agama (Islam, red) apa yang boleh menginspirasi orang untuk melakukan serangan ini?"

Dia pernah mempelajari agama lain, tetapi tidak Islam. Jadi, dia pun membeli terjemahan al-Quran, bertanya apakah pemahaman dia tentang Islam sebagai agama patriarkal dan sekarang sebagai agama kekerasan, benar adanya.

Lalu dia pun sampai ke surah pertama, dengan tujuh ayat yang berpesan agar manusia mencari bimbingan dari Sang Pencipta Yang Maha Pengasih. Bila dia selesai membaca al-Quran dalam masa beberapa minggu kemudian dan mula membacanya sekali lagi. Sekitar 10 minggu selepas tragedi 9 / 11, "Saya menyedari," katanya, "bahawa saya telah membuat keputusan."

Segarich mula mempelajari Islam lebih mendedah, dan dalam masa beberapa bulan, pengajar muzik kelahiran Utah itu mengucapkan syahadat, menyatakan diri sebagai Muslimah di Islamic Society of Islam Boston, Cambridge.

"Rasanya seperti gila melakukan semua ini. Saya seorang wanita pekerja profesional separuh umur, sangat bebas, sangat kontemporari, dan di sinilah saya beralih ke agama ini, yang ketika ini sangat dihina, "kenang Segarich, seperti dikutip laman berita agama Religion News Service, Rabu (24/8/2011) .

Memang, sepertinya ini bertentangan dengan intuisi melihat kenyataan bahawa warga AS memutuskan bergabung dengan Islam, agama yang banyak dipandang di Negeri Uncle Sam itu sebagai simbol keganasan dan kekerasan-terutama setelah 9 / 11. Tapi ada lebih banyak orang seperti Segarich yang, didorong oleh rasa ingin tahu, menjadi muallaf.


Menurut para ahli, majoriti muallaf pasca 9 / 11 adalah perempuan. Selain itu, warga Hispanik dan Afrika-Amerika adalah kumpulan etnik yang paling banyak menjadi muallaf.

Walaupun jumlahnya sukar dipastikan, pemerhati menganggarkan bahawa sebanyak 20000 warga AS masuk Islam setiap tahun.

Beberapa muallaf yang sempat menjadi laporan utama di media massa adalah Yvonne Ridley, wartawan Britain yang masuk Islam pada 2003 setelah ditawan mujahidin Taliban di Afghanistan. Selain itu Lauren Booth, aktivis yang juga saudara ipar bekas Perdana Menteri Britain Tony Blair, yang menjadi muallaf tahun lalu selepas menghadiri demonstrasi pro-Palestin di Tehran, Iran.

Angela Collins telles dibesarkan di selatan California, tapi kerap melakukan perjalanan ke Mesir dan Syria, tempat dia bertemu orang yang menurutnya paling dermawan dan penuh kasih. Ketika retorik anti-Muslim terjadi pasca 9 / 11, Collins telles merasa perlu membela Muslim.

"Saya melihat negara saya mengutuk orang ini sebagai pengganas dan penindas perempuan, dan saya tidak boleh memikirkan apa pun selain kebenaran," katanya.

"Saya merasa perlu berdiri dan membela mereka. Tapi kemudian saya sedar bahawa saya tidak boleh berdebat tanpa pengetahuan. "

Seperti muallaf lain, Collins telles mengatakan sejumlah keyakinan Kristian, seperti Triniti, tidak cukup memuaskan dia.

"Konsep Tuhan sebagai Zat yang indah sesuai dengan apa yang saya percayai," kata Collins telles masuk Islam beberapa bulan selepas 9 / 11.


Melihat kenyataan di atas, kini banyak masjid melancarkan program membantu para muallaf belajar doa, keyakinan dasar, dan perilaku yang tepat dalam Islam.

Vaqar Sharief dari Islamic Center di Wilmington, menyatakan masjid di daerahnya mengislamkan empat atau lima warga setiap bulan.

Terlepas dari semangat mereka, beberapa muallaf cemas akan perlakuan teman dan rakan sekerja, adakah mereka akan menjadi sasaran gangguan atau serangan berbau bermazhab.

Trisha Squires, seorang muallaf baru satu bulan, setelah membaca syahadat pada 31 Julai, bahkan harus melepas jilbab semasa bekerja, demi mengelakkan prasangka dari bosnya.

"Saya tak pernah peduli apakah saya akan diterima atau tidak," kata Collins telles, yang sekarang tinggal di Brazil bersama suaminya, yang juga masuk Islam setelah bertemu dia. "Saya tahu bahawa saya telah mencari Tuhan, dan hanya itulah yang saya inginkan.

Free advertising

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Hari-hari rakyat susah 2.0 Copyright © sejak 2007 Hari-hari rakyat susah 2.0 Keretaburuk/Tempe Goreng Blogger Template