Wednesday, July 20, 2011

Lelaki Pemaaf dan Berjiwa Besar itu Bernama Rais

Lelaki Pemaaf dan Berjiwa Besar itu Bernama Rais Bhuiyan
HHRS 2.0 - Bukan Rais tu...ini Rais Bhuiyan


HHRS 2.0 - Rais Bhuiyan, seorang pendatang muslim berasal dari Dhaka, Bangladesh tidak akan melupakan peristiwa mengerikan yang berlaku 10 tahun lalu. Ketika seorang lelaki, tiba-tiba mengangkat pistol dan melepaskan tembakan ke kepalanya dari jarak dekat.


Bhuiyan cerdera parah, tapi dia selamat. Sementara penembaknya menghadapi ancaman hukuman mati. Tapi sekarang ini Bhuiyan menjalankan kempen pengampunan bagi orang yang telah membuat sebelah matanya buta.
Lelaki Pemaaf dan Berjiwa Besar itu Bernama Rais Bhuiyan

"Saya tidak pernah membencinya dan tidak pernah marah padanya. Agama saya mengajar, memaafkan lebih baik daripada membalas dendam," kata Bhuiyan pada surat khabar Inggeris The Independent.


"Dia (penembak) melakukan apa yang dia lakukan kerana dia tidak tahu. Dia tidak mampu membezakan antara yang salah dan yang benar. Dia memerlukan waktu bertahun-tahun untuk menyedarinya, dan kesedaran itu benar-benar menghampirinya," sambung lelaki yang sekarang berusia 37 tahun itu.


Kejadian tembakan itu berlaku 10 hari selepas insiden serangan 11 September 2001. Waktu itu, Bhuiyan sedang bekerja di kaunter sebuah bengkel di Dallas, ketika seorang pemuda yang kemudian diketahui bernama Mark Stroman tiba-tiba mendekatinya dan menembaknya dari jarak dekat.


Stroman dikatakan sedang dalam pengaruh dadah ketika melakukan tembakan. Dia melakukan tindakan sadis itu, berlatar belakang kebencian terhadap bangsa bukan kulit putih dan kebencian terhadap orang-orang Arab yang menurutnya bertanggungjawab terhadap serangan 11 September. Ketika ditangkap polis, Stroman sudah menyerang tiga orang lain yang juga mengalami cerdera parah.


Tarikh 20 Julai 2011, Stroman akan menjalani hukuman di penjara Huntsville dengan cara disuntik mati. Tapi Bhuiyan berusaha menyelamatkan nyawa Stroman dengan mengajukan permohonan pada negara bahagian Texas untuk membatalkan hukuman mati dan membiarkan Stroman hidup tanpa syarat. Hingga hari ini, Bhuiyan masih terus berkempen untuk mendapatkan pengampunan bagi Stroman.


Sudah seminggu Bhuiyan berada di britain untuk bertemu dengan peguam dari organisasi anti hukuman mati "Reprieve". Bhuiyan yakini, hukuman ke atas Stroman akan membunuh peluang Stroman yang mungkin boleh mengubah cara berfikir para penganut supremasi kulit putih agar tidak membenci orang lain yang bukan kulit putih.


"Agama saya mengajarkan bahawa bermaafan adalah lebih baik daripada membalas dendam," itulah nasihat moral yang kuat, yang selalu diungkapkan Bhuiyan jika ditanya mengapa ia justru berusaha menyelamatkan orang yang telah membuatnya hampir mati.


Ketika ini, masih ada sekitar 39 serpihan sisa logam yang bersarang di kepala Bhuiyan akibat tembakan Stroman, dan Bhuiyan kehilangan penglihatan mata kirinya. Keinginannya yang belum kesampaian adalah bertemu Stroman secara peribadi.


"Jika penguatkuasa undang-undang memberikan kesempatan pada saya bertemu empat mata dengan Stroman, hal pertama yang akan saya katakan pada Stroman adalah, bahawa saya tidak membencinya. Jika saya punya kesempatan itu, saya akan memeluknya. Saya akan memberinya pelukan. Saya ingin dia tahu bahawa saya tidak marah padanya, "tukas Bhuiyan.





Jom Ubah

1 comments:

Anonymous said...

BERANI BUAT BERANI TANGGUNG.... BAYAR JE 400 RIBU TU,,,, ANUAR ALJUBURI KAN BANYAK WAANG

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Hari-hari rakyat susah 2.0 Copyright © sejak 2007 Hari-hari rakyat susah 2.0 Keretaburuk/Tempe Goreng Blogger Template