Thursday, June 30, 2011

Vaksin dan imunisasi: konspirasi Yahudi menghancurkan bangsa lain


HHRS 2.0 - Vaksin dan imunisasi adalah konspirasi besar besaran dari keluarga Yahudi ternama di Amrik, iaitu Rockefeller, Rockefeller itu membiayai besar ² an projek imunisasi mahupun vaksin ini. Dia adalah salah satu pengasas WHO plus CIA!

Beberapa saintis Amerika bahkan saintis di seluruh dunia konon tahu selok belok konspirasi vaksin ini, dan ini team situslakalaka mengutip sebahagian beberapa pendapat para saintis mengenai vaksinasi:

"Kanser pada dasarnya tidak dikenali sebelum kewajipan vaksinasi cacar mula diperkenalkan. Saya telah menghadapi 200 kes kanser, dan tak seorang pun dari mereka yang terkena kanser tidak mendapatkan vaksinasi sebelumnya. "(Dr. WB Clarke, penyelidik kanser Inggeris)

"Ketika vaksin dinyatakan dalam, keselamatan adalah istilah relatif yang tidak dapat diertikan secara umum". (Dr. Harris Coulter, pakar vaksin antarabangsa)

"Kes polio meningkat secara cepat sejak vaksin dijalankan. Pada tahun 1957-1958 peningkatan sebanyak 50%, dan tahun 1958-1959 peningkatan menjadi 80%. "(Dr. Bernard Greenberg, dalam sidang kongres AS tahun 1962)

"Tak masuk akal memikirkan bahawa anda boleh menyuntik nanah ke dalam tubuh anak kecil dan dengan proses tertentu akan meningkatkan kesihatan. Tubuh punya cara pertahanan tersendiri yang bergantung pada vitalitas saat itu. Jika dalam keadaan fit, tubuh akan mampu melawan semua jangkitan, dan jika keadaannya sedang menurun, tidak akan mampu. Dan anda tidak boleh menukar kecergasan tubuh menjadi lebih baik dengan memasukkan racun apa juga ke dalamnya. "(Dr. William Hay, dalam buku" Immunisation: The Reality behind the Myth ")

Yang paling membuat merinding adalah kenyataan terakhir dari William Hay, secara logik penjelasannya sangat sangat masuk akal, lalu kenapa sedari dulu vaksin dan imunisasi seperti sudah menjadi budaya kita semua? Menurut sumber-sumber yang kami baca, vaksin yang dihasilkan dan dihantar ke seluruh dunia khususnya negara Islam, negara dunia ketiga bahkan negara-negara membangun adalah suatu cara untuk mengganggu sifat dan watak generasi penerus di negara tersebut, sangat gila bukan! jika hal tersebut memang benar, sudah dari dulu darah kita sebagai orang Indonesia tercemar racun berbentuk vaksin ini!

Vaksin sendiri apakah kita pernah tahu dari mana asalnya? Maen suntik dan berkembang saja sedemikian rupa di tubuh kita selama bertahun tahun, konon katanya ada DNA orang asing yang mengalir di darah kita, dan boleh anda bayangkan jika anda baru punya anak yang masih lucu dan imut imutnya dan masih suci dari penyakit disuntikan vaksin yang ternyata DNA entah siapa, dan mula merosakkan DNA asli anak anda?!

Vaksin sendiri diketahui mengandungi asid amino dari babi!
Penjelasan ilmiahnya, asid amino babi itu relatif sama bahkan hanya berbeza 1 point secara matematik dan sains tentunya jika dibandingkan dengan asam amino manusia, hal tersebut menyebabkan kita sama sahaja dengan kanibal bukan?! Lalu jika sudah masuk itu asid amino babi, automatik masuk juga semua hal yang ada di dalam babi, for example: sifat buruk babi (??), penyakit cacing pita babi dan masih banyak lagi! Dan ternyata bencana akibat vaksin ini banyak loh di belahan dunia, hanya saja tidak pernah diterbitkan! Tanya kenapa? Contohnya antara lain:

Pada 1986 ada 1300 kes pertusis di Kansas dan 90% pesakit adalah anak-anak yang telah mendapatkan vaksinasi sebelum ini. Kegagalan sejenis juga berlaku di Nova Scotia di mana pertusis telah muncul sekalipun telah dilakukan vaksinasi universal.

Jerman mewajibkan vaksinasi tahun 1939. Jumlah kes dipteri naik menjadi 150.000 kes, di mana pada tahun yang sama, Norway yang tidak melakukan vaksinasi, kes dipterinya hanya sebanyak 50 kes.

Penularan polio dalam skala besar, menyerang kanak-kanak-kanak-kanak di Nigeria Utara berpenduduk muslim. Hal itu terjadi setelah diberikan vaksinasi polio, sumbangan AS untuk penduduk muslim. Beberapa pemimpin Islam tempatan menuduh Kerajaan Persekutuan Nigeria menjadi sebahagian daripada pelaksanaan rancangan Amerika untuk menghabiskan orang-orang Muslim dengan menggunakan vaksin.

Setiap program vaksin dari WHO di laksanakan di Afrika dan Negara-negara dunia ketiga lain, hampir selalu terdapat penjangkitan penyakit-penyakit berbahaya di lokasi program vaksin dilakukan. Virus HIV penyebab Aids di perkenalkan melalui program WHO melalui komuniti homoseksual melalui vaksin hepatitis dan masuk ke Afrika tengah melalui vaksin cacar.

Disember 2002, Menteri Kesihatan Amerika, Tommy G. Thompson menyatakan, tidak merancang memberi suntikan vaksin cacar. Dia juga mengesyorkan kepada ahli kabinet yang lain untuk tidak meminta pelaksaanaan vaksin itu. Sejak vaksinasi massa diterapkan pada berjuta-juta bayi, banyak dilaporkan pelbagai gangguan serius pada otak, jantung, sistem metabolisme, dan gangguan lain mulai mengisi halaman-halaman jurnal kesihatan.

Dan masih banyak lagi kes yang bermasalah kerana vaksin. Dan konspirasi ini boleh benar kerana data datanya boleh dibilang cukup tepat, logikanya tubuh manusia mempunyai sistem kekebalan sendiri bukan? Bukan berarti dengan disuntikan suatu ubat dia malah akan menjadi semakin kebal terhadap penyakit, masalahnya penyakit apa? Justeru penyakit datang selepas disuntik!
(diterjemah dari situslakalaka)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Hari-hari rakyat susah 2.0 Copyright © sejak 2007 Hari-hari rakyat susah 2.0 Keretaburuk/Tempe Goreng Blogger Template