Tuesday, June 7, 2011

Rusia akan jadi negara Islam (Bahagian 1)


HHRS 2.0 - Bayangkan Rusia pada tahun 2050! Menurut Paul Goble, seorang pakar yang secara khusus melakukan kajian terhadap minoriti etnik di Persekutuan Russia, nampaknya ia menganggarkan dalam beberapa dekad mendatang, Rusia akan menjadi sebuah negara majoriti Muslim. Sekarang jumlah Muslim di seluruh Rusia mencapai 16 juta orang.

Disisi lain, ada berita buruk dengan penurunan yang cepat jumlah penduduk negeri Beruang Merah ini. Melihat kecenderungan penduduk Rusia yang terus cenderung menurun itu telah menjadi "pusing" bagi para ahli politik Rusia dan para pembuat dasar.


Presiden Vladimir Putin telah menyeru kepada perempuan Rusia untuk memiliki anak lagi. Kerana ahli demografi meramalkan bahawa penduduk Rusia akan turun secara drastik dari 143 juta orang menjadi 100 juta jiwa pada tahun 2050.

Perkembangan dan situasi ini mengejutkan bagi para pemimpin Rusia dan Barat, kerana bersamaan menurunnya populasi penduduk Rusia, para penganalisis menganggarkan jumlah umat Islam akan menjadi kumpulan majoriti di Russia. Hanya kurang dari lima dekad Rusia akan menjadi negeri Muslim, yang majoriti peduduknya beragama Islam.

Pertambahan penduduk Muslim sejak tahun 1989, diperkirakan akan mencapai antara 40 dan 50 peratus, dan ini kecenderungan semua kumpulan etnik. Saat ini Rusia memiliki sekitar 8.000 masjid sementara 15 tahun yang lalu, hanya terdapat 300 masjid di seluruh Rusia.

Menurut data statistik, pada akhir 2015, jumlah masjid di Russia akan meningkat secara drastik menjadi 25.000 masjid di seluruh Rusia. Statistik ini menakutkan banyak etnik Rusia yang lain, yang sangat phobia dengan Islam, yang selalu mengaitkan Islam dengan peperangan dan keganasan. Seperti, sering terjadinya konflik bersenjata antara aparat keamanan Rusia dengan kumpulan Chechnya, dan wilayah Kaukasus yang majoriti Muslim. Namun, kekawatiran itu meluai berhenti, bersamaan dengan perubahan-perubahan yang ada, khususnya dikalangan penduduk Muslim dan para pemimpinnya yang semakin akomdatif.

Menghadapi penurunan penduduk atau jumlah penduduk etnik Rusia itu, yang terus menurun, Perdana Menteri Rusia Vladimir Putin telah menawarkan insentif kepada wanita yang akan memiliki anak lagi.

Dia mengatakan bahawa kerajaan akan menawarkan 1,500 ruble untuk anak pertama, dan 3,000 ruble untuk anak kedua. Dia lebih banyak mengatakan bahawa kerajaan akan menawarkan insentif kewangan bagi pasangan yang akan mengadopsi anak yatim Rusia. Tapi, tanggapan terhadap seruan Vladimir Putin hampir sifar. Alasan utama di balik penurunan cepat dalam populasi non-Muslim di Russia, terutama sebahagian besar perempuan muda di negara ini tidak tertarik dan menyokong mempunyai anak lagi.

Jika seseorang terbatas hanya memilik anak satu-satunya, dan kemudian generasiberikutnya sama sekali tidak mahu memiliki anak, maka pertumbuhan penduduk Rusiamenjadi sifar. Di sisi lain, hampir semua pasangan Muslim sekurang-kurangnyamempunyai tiga orang anak. Jumlah keluarga muslim umumnya mereka mempunyaianak antara 3-5 orang anak.


Berbicara dengan Blitz, seorang pemimpin Moscow, daerah yang paling padatpenduduknya, mengatakan jika pertumbuhan penduduk Muslim terus meningkat, dan dengan penurunan yang serius pada populasi komuniti agama lain, Rusia pada akhirnya akan menjadi sebuah negara Muslim pada dua dekad mendatang.

Dia menyarankan propaganda besar-besaran demi memiliki anak lagi di Rusia denganmenggunakan media massa serta peningkatan jumlah insentif. Ia juga menunjuk faktabahawa, dalam banyak kes, insentif tersebut jatuh lagi ke ibu muslim, yang umumnyamempunyai lebih dari satu anak. Sambung...
(diterjemah dari sayaberitahu)

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Hari-hari rakyat susah 2.0 Copyright © sejak 2007 Hari-hari rakyat susah 2.0 Keretaburuk/Tempe Goreng Blogger Template