Saturday, June 25, 2011

Lihatlah, Bagaimana Orang Yahudi Mendidik Anak Mereka (1)


HHRS 2.0 - Yahudi sebagai sebuah bangsa maju di akhir zaman seperti ini, mempunyai sebuah kunci "kejayaan" dalam menjalankan misinya. Formulanya mereka terletak dalam hal pendidikan. Yahudi sedar bahawa penanaman nilai-niai Yahudi adalah kunci dalam mengukuhkan indentitas diri mereka. Ya, sebuah bangsa kecil yang menjadi besar dan mempunyai erti penting dalam menguasai dunia saat ini.

Di tengah sekularisasi dunia yang diciptakan mereka, Yahudi justeru tampil dalam semangat militanisme yang terinternalisasi baik dalam kehidupan mereka. Bagi Yahudi, sekularisasi hanya berlaku bagi dunia Islam, namun bagi mereka tidak. Bahawa Al-Quran hanya menjadi kitab suci berdebu bagi orang Islam, memang iya. Akan tapi sebaliknya bagi mereka, taurat adalah segala-galanya rujukan dalam menjalankan ritme kehidupan.

Eksplorasi ini bukan dalam tujuan untuk melemahkan semangat kita sebagai umat Islam,kita adalah umat mulia yang diberikan Allah kenikmatan berupa dienul Islam dalam jiwa kita tapi ini adalah acara muhasabah, intropeksi, dan juga menjangkakan bahawa pada akhirnya (bahkan sudah bermula) kita akan  bertempur dengan mereka, ya dalam erti yang sebenarnya: Al Masihuddajal di pihak kaum kufar dan Al Mahdi di barisan kaum muslimin.

Menurut, Rabbi Lev Baesh, Pengarah pada The Resource Center for Jewish Clergy of InterfaithFamily.com, Taurat adalah lebih dari sebuah kitab suci. Ia menjadi pengacu dalam seluruh pembelajaran moral dan etika bagi orang tua dalam mendidikan anak seorang anak Yahudi.

Dalam tulisannya, Teaching Jewish Values ​​To Your Children, pakar Parenting Yahudi itu menulis,

Pengajaran Taurat adalah tentang bagaimana mengajar seorang individu Yahudi berperilaku yang benar. Bermula dari bagaimana mereka mampu mengurus diri sendiri, peduli terhadap sesama Yahudi, memiliki kepedulian tentang erti perjuangan, dan pembinaan terhadap generasi akan datang.

Rabbi yang aktif dalam kempen pendidikan keluarga ini mengaku bahawa pendidikan seorang anak Yahudi tidak akan dapat dijalankan dengan misi sekularisme, di mana keluarga Yahudi terlepas dari millah mereka. Dimana terputusnya ajaran agama Yahudi dalam tiap keluarga Yahudi. Seorang keluarga Yahudi harus mendekatkan diri kepada ajaran agamanya.

Oleh kerana itu, ia menekankan bahawa kejayaan pendidikan Yahudi tidak akan terlepas pada tiga hal yang mutlak harus dimiliki seorang keluarga Yahudi, yakni bagaimana pelajaran Taurat harus diberikan kepada seorang anak, bagaimana mencipta sebuah masyarakat Yahudi di sekitar keluarga, dan kesinambungan dalam menjalankan ibadah agama.

Dengan terlibat, pada tiga hal ini, maka seseorang Yahudi mempunyai asas kuat untuk mengajar nilai-nilai Yahudi bagi generasi seterusnya. "Akhirnya, jika anda ingin menjadi guru terbaik dari nilai-nilai Yahudi, pertama menjadi murid terbaik anda sendiri" terangnya

Rupanya, konsep yang ditawarkan rabbi tersebut berjalan baik di Israel. Jika di negera ini anak-anak sudah sangat dekat dengan merokok, bahkan kita tidak asing mendengar berita seorang anak kecil yang sudah merokok dari umur dua tahun, di Israel merokok adalah sebuah hal tabu, jika tidak mahu dikatakan haram.

Ya bangsa licik itu memang jahat. Ditengah Yahudi menjadi pelakon pengeluar asap mematikan itu, namun di ketika itu pula mereka mengukutuk penggunaan (bahkan diharamkan) di negeri mereka sendiri. Perlu dicatat, Philip Morris, pengeluar rokok terbesar di Amerika menyumbangkan 12% dari keuntungan bersihnya disalur ke Israel.

Ketika ini jumlah perokok di seluruh dunia mencapai angka 1,15 bilion orang, jika 400 juta di antaranya adalah perokok Muslim, berarti umat Islam menyumbang 35% daripada jumlah perokok dunia. Keuntungan yang diraih oleh pengeluar merokok berjenama Marlboro, Merit, Benson, L & M itu setiap bungkusnya pun mencapai 10%.

DR. Stephen Carr Leon yang pernah meneliti tentang pembangunan kualiti hidup orang Israel atau orang Yahudi. Mereka memiliki hasil penelitian dari ahli peneliti tentang Genetika dan DNA yang meyakinkan bahawa nikotin akan merosakkan sel utama yang ada di dalam otak manusia yang nampaknya tidak hanya kepada si perokok akan tetapi juga akan mempengaruhi "gen" atau keturunannya.

Pengaruh yang utama adalah dapat membuat orang dan keturunannya menjadi "bodoh" atau "dungu". Jadi sekali lagi, jika pengeluar rokok terbesar di dunia ini adalah orang Yahudi! Tetapi yang merokok, bukan orang Yahudi. Ironis sekali. Siapakah yang kemudian menjadi pengguna asap-asap rokok buatan Negara Zionis itu? Anda, ibu bapa anda, atau anak kita? Hanya kita yang boleh menjawab.

Dan yang lebih merisaukan lagi, kita sebagai umat Islam justeru meninggalkan tiang asasi kita kepada seorang kanak-kanak, yakni pendidikan Tauhid dan Al-Quran sejak usia dini. Kita umat Islam kadang lebih sibuk pada asesoris parenting, seperti konsep "jangan katakan tidak" dan lain-lain. Pernah kami mendengar kenapa pendidikan Al-Quran seperti menghafal diabaikan pada usia awal, kerana mengganggu kognitif seorang anak. sambung... (diterjemah dari globalmuslim)

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Hari-hari rakyat susah 2.0 Copyright © sejak 2007 Hari-hari rakyat susah 2.0 Keretaburuk/Tempe Goreng Blogger Template