Thursday, May 26, 2011

Baitul Maqdis akan dijadikan ibu negara abadi Israel - Netanyahu


HHRS 2.0 - Perdana Menteri Israel, Benyamin Netanyahu, dalam ucapannya di Kongres Amerika Syarikat menekankan bahawa Baitul Maqdis akan menjadi ibukota abadi Israel dan masalah pelarian Palestin harus diselesaikan di luar sempadan Israel.

Bilik berita Fars melaporkan, Netanyahu terakhir (24 / 5) dalam ucapannya di Kongres Amerika, meminta Pemimpin Pihak Berkuasa Ramallah, Mahmoud Abbas untuk mengakui Israel sebagai "kerajaan Yahudi."

Di sambut riuh tepuk tangan para hadirin, Netanyahu menegaskan bahawa Baitul Maqdis akan menjadi ibukota abadi Israel seraya menyatakan kesediaan Israel untuk melepaskan "dengan berat hati tanah yang dijanjikan bagi kaum Yahudi seperti yang disebutkan dalam Taurat, demi mewujudkan keamanan malar yang berasaskan pada keselamatan."

Beliau berkata, "Kini sudah saatnya Abbas mengakui Israel sebagai kerajaan Yahudi."

Netanyahu juga meminta Abbas untuk membatalkan kesepakatan rekonsiliasi nasional yang ditandatanganinya dengan kumpulan Hamas kerana menurut PM Israel itu, Hamas bukan rakan keamanan.

Dinyatakan bahawa Israel akan menjadi pihak pertama yang akan mengakui kemerdekaan Palestin tetapi persenjataan dalam pemerintahan akan datang dalam kerajaan Palestin harus dilucuti.

Netanyahu kembali menyatakan penentangannya terhadap cadangan yang dikemukakan oleh Presiden Amerika Barack Obama, to Tel Aviv menarik diri hingga ke sempadan tahun 1967. Alasannya adalah kerana Israel tidak akan mampu menjaga keselamatan sempadan tersebut.

Berkaitan penempatan Zionis, Netanyahu mengatakan bahawa nasib kawasan penempatan tersebut akan ditentukan di meja rundingan dan usaha Palestin untuk mencari penyelesaian di Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu tidak akan berjaya. Bahkan langkah tersebut harus ditentang.

Perdana Menteri rejim arogan itu mendakwa, "friksi kami dengan Palestin bukan atas masalah pembentukan negara Palestin melainkan berkaitan penentangan terhadap kerajaan Yahudi."

"Kami bukan penjajah, kaum Yahudi hidup di tanah air bersejarah mereka sendiri," tutur Netanyahu.

Ia juga membodek sekutunya, Amerika Syarikat dan menyatakan, "israel tidak menemukan rakan lebih baik berbanding Amerika Syarikat dan begitu pula sebaliknya."

Ditujukan kepada para hadirin, Netanyahu mengatakan, "Saya melihat banyak teman baik dari Republikan dan Demokrat."

Menyinggung sokongan Amerika Syarikat terhadap Israel meski pun Washington sedang menghadapi krisis ekonomi buruk, Netanyahu mengucapkan terima kasih. Ungkapan tersebut langsung disambut riuh tepuk tangan hadirin.

Berkaitan revolusi rakyat di kawasan Timur Tengah, Netanyahu mengatakan, "Washington dan Tel Aviv menyatakan solidaritas terhadap harapan dan impian para pemuda di Tunisia, Kaherah, dan Iran yang menuntut kebebasan. Israel adalah negara demokratik yang memiliki kebebasan berpendapat serta mahkamah bebas, dan friksi dalam parlimen. "

Lebih banyak menyinggung sejumlah negara di kawasan yang meminta bantuan dari Amerika Syarikat, Netanyahu mengatakan, "Israel tidak seperti negara-negara lain di Timur Tengah. Israel mempunyai martabat, kami tidak memerlukan pasukan dari Amerika Syarikat, kerana Israel mampu membela diri." (diterjemah dari irib)

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Hari-hari rakyat susah 2.0 Copyright © sejak 2007 Hari-hari rakyat susah 2.0 Keretaburuk/Tempe Goreng Blogger Template