Monday, April 4, 2011

Guna lampin pakai buang serap radioaktif

REUTERSPara petugas mengenakan pakaian pelindung saat menuju ke pembangkit nuklir Fukushima yang sistem pendinginnya rusak akibat terjangan tsunami.


HHRS 2.0 - Pejabat Keselamatan Industri dan Nuklear Jepun pada Minggu (3/4/2011) mengatakan, kakitangan menyuntikkan serbuk berbahan polimer, yang sama dengan penyerap pada lampin pakai bayi, ke dalam lubang pada preaktor kedua Fukushima.

Retakan berukuran 20 sentimeter ditemui di reaktor kedua pembangkit listrik tenaga nuklear Daiichi, yang menyebabkan cecair radioaktif bocor ke Lautan Pasifik.

"Serbuk polimer adalah penyerap air yang boleh menyerap air 50 kali lebih banyak dari volumenya. Bahan penyerap itu sama yang digunakan pada lampin pakai buang bayi," kata Pejabat itu.

Pemilik Tokyo Electric Power Co (TEPCO) dan operator loji kuasa tenaga nuklear Daiichi juga menyiapkan sejumlah langkah guna menghentikan kebocoran air radioaktif ke Lautan Pasifik itu.

Langkah tersebut diambil selepas dinas keselamatan nuklear mengatakan, air tercemar dari lubang itu terus mengalir bebas ke Lautan Pasifik selepas usaha penutupan kebocoran itu dengan konkrit gagal pada Sabtu.

TEPCO mengatakan, tingkat yodium radioaktif pada air bocoran tersebut lebih tinggi 10000 kali dari yang dibenarkan.

Syarikat itu dikecam kerajaan kerana memberikan keterangan tidak cermat berkaitan konsentrasi radiasi di perairan laut dekat reaktor dan mempersoalkan kredibiliti pantau radiasi mereka.

Pejabat nuklear pada mengatakan, sejumlah kakitangan juga akan menyambung pam untuk menyalurkan air bersih ke reaktor dengan sumber kuasa luaran sehingga air penyejuk dapat terpompa secara stabil.

Sebelumnya, TEPCO mengumumkan, dua daripada pekerjanya ditemui mati di ruangan bawah tanah salah satu bangunan reaktor.

Syarikat itu berkata, kedua-dua pekerja tersebut mengalami pendarahan berat akibat berbagai luka trauma menyusul gempa yang melanda reaktor tersebut pada 11 Mac.

Kematian dua pekerja itu merupakan disahkan pertama tentang korban terbunuh dari pembekal prasarana nuklear tersebut. (kompas)


Komen rakan penentang loji nuklear di Indonesia. Di sana tidak jauh bezanya dengan pemimpin rejim BN yang bongkak mahu meneruskan projek maut membina reaktor nuklear. kampungan lo semua kalau terus menyokong BN.





S Gn
Minggu, 3 April 2011 | 21:22 WIB
Harga yg dibayar oleh rakyat Indonesia untuk mendirikan PLTN jauh tidak sebanding dengan manfaatnya. Batalkan PLTN, bubarkan BATAN dan tutup reaktor nuklir yg ada karena cuma memboroskan uang negara dan hanya bermanfaat bagi segelintir individu saja.

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Hari-hari rakyat susah 2.0 Copyright © sejak 2007 Hari-hari rakyat susah 2.0 Keretaburuk/Tempe Goreng Blogger Template