Sunday, August 22, 2010

Akhlak muda-mudi kita lebih teruk dari anjing.

Oleh Tempe Goreng

Beberapa hari memasuki bulan Ramadhan yang mulia kita masih lagi dikejutkan dengan kes pembuangan bayi oleh para muda mudi kita yang berlaku diseluruh genap negara kita. Pendek kata setiap hari kita bakal terbaca dengan kisah dan kes pembuangan bayi samaada di semak, longgokan sampah, depan surau, depan rumah dan pagar rumah dan sebagainya lagi.

Seperti musim durian dan cendawan selepas hujan gamaknya. selaps satu maka satu kes lain akan berlaku. Seolah-olah ia menjadi trend dan tiada titik noktahnya buat masa ini. Ityulah jeleknya muda-mudi kita jika bercinta kerana bukan kerana ingin mahu mendirikan rumah tangga kerana di setiap dan diantara seorang lelaki dan perempuan yang bukan muhrim itu ada seekor syaitan. Seekor syaitan yang biasanya akan meniupkan rasa syahwat nafsu yang membuak-buak, rasa indah yang haram, tarikan positif dan negatif yang terlalu dalam maknanhya dan syaitan-syaitan berpesta. Syaitan berpesta jika seorang anak adam dan hawa itu sanggup melampiaskan nafsu samaada ringan atau berat kerana ia sudah cukup maknanyake arah penzinaan yang tidak dihalalkan.


Muda-mudi kita seringkali menjadi topik hangat setiap kali PRU begitulah juga ketika gejala sosial mengalami kebejatan yang terlalu. Kerosakan ini disumbang oleh pengisian kerohanian dan bentuk galakan pengisian itu sendiri kurang dan tidak menampakkan dengan jelas seperti pengisian hiburan di tv, tempat rekreasi, Spa, Taman tema dan sebagainya lagi. Konsert dan persembahan yang memakan masa hingga ke waktu tengah malam dibenarkan walaupun sekarang ini agak kurang kedengaran konsert akan dijalankan. Ceramah agama pula tidak boleh sebegitu rupa malah dihadkan dan mempunyai keterbatasan yang agak jelas.

Gejala dan sinonimnya para remaja wanita mengandung anak luar nikah dan melahirkannya kemudian membuangnya di merata-rata telah menunjukkan penolakan ketara terhadap institusi kekeluargaan yang baik. Kaum lelaki merupakan kaum yang biasanya menjadi pendesak untuk melakukan pengguguran janin dan membuang bayi yang tidak berdosa di tempat yang tidak sepatutnya. Oleh itu hukuman untuk liabiliti segala kemungkaran pastinya perlu diapliksikan Quran dan syariah. Ini kerana di Arab Saudi atau Iran rakyatnya jarang melakukan dosa besar berzina. Tetapi di malaysia rakyatnya walau tidak dibenarkan boleh melakukannya dan hukumannya tidak berat mana pun. Hanya bayar dan sudah selesai.

Pengaplikasian perundangan syariah dan Islam mengikut Al-Kitab merupakan satu kaedah yang paling responsif dan syumul. Ini kerana Quran menggariskan hukuman yang sepatutnya bagi penzina yang belum berkahwin adalah dengan disebat sebanyak 100 kali sebatan. Bukan sebatan seperti yang dilakukan sebagaimana di penjara-penjara di Malaysia atau perundangan sekular yang diguna pakai sekarang ini. Bagi yang sudah berkahwin perlulah direjam atau pendek kata dibunuh kerana merosakkan keturunan nasab manusia dan merosakkan maruah wanita. betapa tinggi darjat wanita diangkat oleh Islam. Namun wanita hari ini tidak menjaga diri dan maruahnya sendiri walau koc tren LRT menyediakan koc berasingan dari lelaki. Ia sama sahaja jika wanita berpakaian seperti orang yang bertelanjang bogel.

Isu dan kes pembuangan bayi ini bukan hanya boleh diwujudkan tabung atau bank DNA seperti saranan Datuk Ketua Polis Negeri Selangor iaitu antara negeri yang merekodkan bilangan angka pembuangan bayi yang agak tinggi. Ia idea yang bagus juga tetapi hukuman bagi perlakuan zina yang sudah jelas iaitu hasil pembuangan zuriat atau bayi yang tidak dikehendaki perlu dipertegaskan dan dikukuhkan. Jika tidak seperti menyiram air di daun keladi. Hukum syariah atau hudud addalah satu-satu cara yang mampan dan efektif dalam menangani kes pembuangan bayi ini. Adakah kita takut Orang Cina akan turut direjam?? mengapa kita yang takut?? Bukankah kita boleh jelaskan kepada mereka hudu hanya untuk mendisiplinkan orang Islam sahaja. Bagi kafir yang berzina dengan wanita Islam sudah tentu hukumannya perlu adil dan memperingati manusia-manusia lain agar tidak melakukan seks tanpa nikah.

Di bulan yang mulia ini, saya memngingatkan diri saya dan semua sahabat juga pembaca blog kereta buruk ini agar muhasabah dan memperbaiki kekurangan diri agar kita lebih baik dari hari semalam. Ini kerana hari semalam adalah cerminan kita agar menjadi lebih baik lagi. jangan ikutkan nafsu kerana nanti lesu maka ikutkanlah akal fikiran dan iman kita agar kita sentiasa ingat Allah dan tuhan kita.

Akhlak muda-mudi kita lebih teruk dari anjing?? ya, sebab anjing tidak buang anaknya setelah dilahirkan malah dijaga dengan penuh ksih sayang dan belas kasihan. Tapi manusia iaitu muda-mudi kita tidak lebih baik dari anjing yang dihina dan bernajis besar atau berat dalam hukum Islam. Ingatlah anjing yang menjadi penjaga si ashabul kahfi. Allah memuliakannya.

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Hari-hari rakyat susah 2.0 Copyright © sejak 2007 Hari-hari rakyat susah 2.0 Keretaburuk/Tempe Goreng Blogger Template